logo

logo

Robot Ikan untuk Mendeteksi Polusi

Para ilmuwan Inggris telah mengembangkan robot ikan yang dilepaskan ke dalam laut di utara Spanyol untuk mendeteksi polusi. Jika tahun depan (2010, peny), percobaan pertama dengan menggunakan lima robot ikan di sebelah utara Spanyol pelabuhan Gijon berhasil, tim berharap robot-robot ikan tersebut dapat digunakan di sungai, danau dan laut di seluruh dunia untuk mendeteksi polusi.

Karper yang berbentuk robot, dengan biaya £ 20.000 ($ 29.000), mampu meniru gerakan ikan dan dilengkapi dengan sensor kimia untuk mendeteksi polusi yang berpotensi berbahaya, seperti kebocoran dari kapal atau pipa bawah laut. Mereka akan mengirimkan informasi kembali ke pantai dengan menggunakan teknologi Wi-Fi. Tidak seperti sebelumnya robot ikan, robot ikan ini dapat menavigasi mandiri tanpa interaksi manusia.

Rory Doyle, senior para ilmuwan di perusahaan rekayasa BMT Group, yang mengembangkan robot ikan dengan ilmuwan di Universitas Essex, mengatakan ada alasan baik untuk membuat ikan berbentuk robot, daripada yang bentuk konvensional yang mirip seperti kapal selam. "Dengan menggunakan robot ikan, kita menciptakan sebuah desain yang dibuat oleh ratusan juta tahun oleh evolusi yang luar biasa dan hemat energi," katanya. "Efisiensi robot ikan tidak perlu memastikan bahwa sensor deteksi polusi dapat menavigasi di bawah laut untuk lingkungan pada akhir bulan." Robot ikan ini memiliki panjang 1,5 meter (hampir 5 kaki), hampir seukuran anjing laut.

Sumber: Reuters

Subscribe to receive free email updates: